Thursday, 26 September 2013

Hey! :)



Hey udah lama banget ya kita ngga ketemu. Serasa ada yang hilang sih bagiku. Tapi kamu ngga usah khawatir, aku telah terbiasa dengan itu semua. Aku bisa mengatasinya. Aku cukup mengingat kejadian seru yang telah kita lewati sambil memutar playlist yang telah kususun. “flashback” kata orang-orang sih gitu, tapi apapun itu, biarlah aku tak perduli. Hmmm aku dengar kamu sedang berbahagia di sana? Aku juga senang mendengarnya, hehe. Tapi apalah arti membagi kebahagian itu padaku walau hanya dengan sedikit cerita kecil darimu? Apa kau sudah lupa denganku? Biarlah, aku juga bisa : )




gambar

Sunday, 1 September 2013

Kamis Sore di 29 Agustus



Assalamau’alaikum…

Hehe setelah sekian lama akhirnya gue datang. Kali ini bersama sebuah tulisan yang tertunda untuk gue post disini. Jadi, ceritanya adalah gue selama ini sibuk (atau sok sibuk), banyak hal baru terjadi dalam hidup gue, karena momen kali ini adalah kelas baru dan sehabis lebaran. Maka gue merasakan beberapa hal yang mulai berasa asem, kecut, pait, asin, entah ada rasa manis atau ngga tapi gue ngerasain juga. Belakangan ini jujur, gue suka kangen, entah sama apa. Tapi gue rasa puncak dari semuanya adalah Kamis sore di 29 Agustus.

Ya gue kangen. Pangrango, I miss you. (oke gue tau ini agak lebay, maaf).

Gue kangen banget sama banyak hal yang udah gue lewatin di hidup gue. Temen temen gue, kebiasaan baik gue, kejadian indah gue, kenangan gue, perjuangan gue, hal sepele yang bisa buat gue bahagia, ketawa ketawa temen gue, suara mereka yang sering gue denger. Gue kangen semuanya.
Tapi sore ini, gue inget akan satu hal. Gue kangen kisah gue waktu naik gunung pangrango. Gue kangen suara temen-temen gue waktu itu. Perjuangan gue mulai dari nyiapin rencana keberangkatan sampe  perjuangan gue yang minta izin sama ortu sampe nangis. Gue kangen tiap pertemuan kita waktu itu.

Gue kangen sama tiap nafas berat yang gue tarik di kaki gunung yang dingin waktu itu. Gue kangen dinginnya angin gunung sampe sampe gue pake jaket dobel, kaos kaki, sarung tangan, kupluk. Gue juga kangen sama milo anget yang sering bangt di seduh. Tapi gue lebih kangen sama angetnya canda tawa temen temen gue. 

Gue kangen gimana capeknya gue jalan padahal baru beberapa menit. Gue kangen takbir dalam hati gue tiap ngelangkah. Gue kangen tarikan nafas panjang gue buat ngatur detak jantung. Gue kangen pas kita semua duduk istirahat nikmatin alam yang bener bener nyatu sama kita. Gue kangen dua teguk air yang terasa seger banget waktu itu. Gue kangen sodoran botol aqua dari tangan temen temen gue.

Gue kangen tiap ketawa yang udah kita buat. Kebahagiaan kecil yang tercipta waktu itu. Tapi sore ini gue ngerasa itu semua indah banget dan bener bener ngangenin. Pengalaman mahal yang entah kapan lagi bakal gue dapetin.

Gue kangen waktu gue lari larian ke lembah Mandalawangi buat ngeliat Edelweiss, si bunga yang abadi. Rasanya bebaaaasssssssss banget :”.

“Kemudian di saat gue baru sadar apa yang udah bener-bener ilang dari gue… Bisa apa gue?”

Kamis sore 29 Agustus 2013

Seharusnya...

Seharusnya kamu sudah sampai Memarkirkan motormu di halaman depan Mengetuk pintu lalu duduk santai di ruang tamu Seharusnya kamu sudah ...