Monday, 27 January 2014

Cerita dari Merbabu



Haaaiiii assalamualaikum!!

Yeaaa. Ngga berasa udah 2014 aje. Udah akhir januari aja dan gue sadar sesadar sadarnya kalo gue udah jarang nulis sejak gua merasa sok sibuk. Jadi gini aja biar cepet. Kali ini gue bakal cerita tentang pengalaman gue naik naik ke puncak gunung tinggi sekali pas liburan tahun 2013 yang lalu. Tapi kali ini gue bakal cerita singkat aja, tapi InsyaAllah gue juga bakal bikin cerita lengkap yang mudah-mudahan detail buat laporan perjalanan nanti. btw gue ngga ahli bikin judulm jadi judul cerita kali ini adalah 'Cerita dari Merbabu'

Kalo kalian denger kata ‘naik gunung’, hal yang terlintas dipikiran kalian apa? Gue jamin pasti kalo ngga  ‘5cm’ ya ‘semeru’, ya kan? Yes gue bener! Tapi gunung yang gue daki kemaren bukan Semeru. Namanya Gunung Merbabu, mungkin banyak yang ngga tau, tapi kalian harus tau dan cobain naik Merbabu. Karena jujur sejujur jujurnya, Merbabu lebih keren coy!

Yaudah gue mulai ya ceritanya. Kali ini gue naik bareng Pandini, Diana, Ka Agit, Ka Endri. Kita-kita ini beda sekolah, tapi dipersahabatkan oleh darah pramuka, sadappp. Kalo Ka Endri, ini pembina pramuka gue, pokoknya guru segala guru deh. Nah berhubung yang naik kali ini cewek semua, jadi barang-barang regu di tasnya ka endri semua…… ngga percaya? Coba kalian lihat perbandingan tas-tas berikut ini.



Walaupun gue bukan anak jamboree, tapi gue make tas yang ada tulisannya ‘jambore’. yang paling kecil itu tasnya pandini, yang paling gede itu tasnya ka endri. Tingginya sepinggang gue, dan beratnya lebih berat dari badan gue! Gila keren banget kan.

Kapan jalannya?
Tanggal 26 Desember 2013, hari Kamis. Sekitar jam 8 kita berangkat naik beberapa bus buat sampe ke Kopeng. Nah dari pertigaan Kopeng kita naik ojek ke atas sampe ke Base Camp Cuntel. Kita sampe di Base Camp jam 11, mendekati jam makan siang. Setelah ngurus registrasi, kita doa dan bakar semangat, teriak dulu dikit “Sunda Kelapa. Jaya!”. Yoi terus kita jalan.

Pemandangan dari basecamp Cuntel. Ada bukit.

Belom mulai naik, udah disugguhin pemandangan cakep gini. Kata tukang ojek yang ngaterin gue, itu bukit.
Langkah awal masih melewati perkampungan warga, masih ada ladang yang ditanemin sawi, masih ada bapak dan ibu petani. Sapa sapa dikit, eh kita dikasih semangat, hmm indahnya (anjas lebay). Ya terus kita jalan terus, karena emang Cuma itu satu-satnya cara buat sampe ke puncak. Ohiya, ngga lupa juga ka endri ngingetin kita buat selalu doa dan baca basmalah. ‘Bismillahlaahawla walaquwwata illaaa billaaah’.
detak jantung, tarikan nafas, semuanya mualai beradaptasi dengan lingkungan baru. Begitu juga semangat gue. Kita berenti bentar, rukuk, tarik nafas panjang, dihembusin perlahan sambil baca basmalah buat mengatur detak jantung, ah itu indah.

Yaa sekitar 20 jam menit jalan kita menemukan sebuah pelataran yang dekat dengan sumber air. Kita memutuskan untuk istirahat sejenak. Eh ternyata pada laper. sejenak pun berubah jadi seenak-enaknya. Karena di sana kita ngobrol dulu, makan siang, solat zuhur, dan yang terindah adalah: bobo siang. Ah kaco ngga ngerti lagi, gue emang ngantuk banget pas itu. Tapi itu gue juga takut sih, gue mikir ‘ini baru 20 menit jalan udah istirahat selama ini, nyampe puncak ngga nih?’. Tapi…’udah bismillah aja, ntar juga nyampe puncak’ kata Ka Endri sih gitu.

Sekitar jam setengah 3 atau jam 3, kitangelanjutin perjalanan. Baru awal awal treknya udah seru, kemudian kita nyampe di pos bayangan 1, terus pos bayangan 2, dan sampe di pos 1 sebelum magrib, hari udah mulai gelap, dingin udah menggoda, kita langsung cari tempat buat pasang tenda.
Setelah itu, di dalem kita langsung bikin minuman anget. Behh dingin diluar lewat kalo udah masang kompor gini. abis makan, tiba tiba gue tidur, melawan dikit yang menyusup ke dalam sleeping bed. Untung udah pake minyak GPU, walaupun ngga ngaruh ngaruh amat.


27 Desember 2013, hari Jumat. 
Kita semua (gue, pandini, ka agit, Diana) terbangun dengan keadaan kebelet pipis yang udah ditahan dari tadi malem. Iya kita nahan karena tadi malem ada rombongan lain yang lagi ribet masang tenda. Setelah beberapa anggota romongan mereka capcus, ka endri dengan baiknya mencarikan spot yang aman. Terpilihlah balik batu dibawah sana, lega deh.

Selanjutnya kita packing-packing dan melanjutkan perjalanan. Sekitar jam 8, kita lanjutin jalan. Ngelangkah ngelangkah ngelangkah.

Di tengah perjalanan kita nemuin pemandangan yang asik banget, jadi kita duduk buat foto-foto. Abis itu kita ngemut madu rasa dulu sambil dengerin cerita ka Endri tentang Nabi Muhammad yang ngebangkitin semangat gue. 

Sampe juga di pos 2. Disini kita istirahat buat makan dan sholat. Ohiya di pos ini ada sumber air yang airnya lumayan banyak.
baru nyampe langsung ngaso

POS 2!!


Sayuran dan bahan makanan lainnya yang siap buat dimasak.


Di sini, kita, cewek cewek masak nasi sambil nunggu ka endri wudhu di mata air, di bawah. Abis itu gantian deh kita yang ke bawah. Sumpah tempatnya seru banget, nih:

itu bukit yang tadi kita liat di bawah.
nih gue perjelas rantingnya. #abstrak


ini sama pohon-pohonnya sekalian.



Jalan menuju sumber mata air.

Gambarnya ngga jelas soalnya hape gue bungkus pake pelastik biar ngga ngembun. Ngembun… mengembun gitu maksudnya.

Setelah makan dan lalalala kita lanjut jalan. Rencananya kita mau ngecamp sampe di pos 4 sanaan, jadi kita usahain buat ngga keseringan istirahat duduk. Berhubung udah makan, Alhamdulillah gue semangat.
Ternyata, dari pos 2 ke pos 3 jaraknya ngga terlalu jauh, karena ngga lama kemudian kita nyampe.


Halo Ka Agit!!! Awannya lucu :)

Istirahat di bawah pohon biar adem.
Pandini ngeliat puncak menara.
Puncak menara itu pos 4, pos terakhir sebelum puncak kenteng songo. 

Di pos 3, kita foto-foto sama minum minum wkwk abis itu jalan lagi. Nah di tengah jalan kita nemuin hutan arbei. Jadi kita duduk dulu deh menikmati buah arbei hutan hehe enak bangeeettt.

Abis itu kita jalan, pas istirahat di pelataran, ternyata bentar lagi sunset, jadi kita sepakat buat nonton sunset dulu. Kita cari spot yang asik dan inilah..
Mataharinya masih diatas.

Jadi kita duduk di…entahlah apa namanya, tapi ini asik banget. Gue tiduran mandangin langit senja. Empuk banget senderannya.


Pada bobo nunggu sunset sambil dengerin cerita dari Ka Endri.
 

Sunset dari Merbabu.

Jujur, pas di sini gue bener bener kagum. Subhanallah, ngeliat Matahari tenggelem di depan mata. Mataharinya di caplok awan men!! Keren banget ngerasain bumi bener-bener berputar di tempat yang indah kayak gini.


Senja kali itu mengingatkanku bahwa kuasaNya sungguh besar. Tidak pantas bagi kita untuk menyombongkan suatu apapun. Subhanallah…

Diingatkan oleh senja

Setelah puas puas ngeliat sunset kita lanjut jalan menuju pos 4, yaitu puncak menara. Dingin mulai berasa dan kita udah nyiapin senter karena bentar lagi bakalan gelap. 

Bener aja, ngga lama kemudian kita mulai nyalain senter dan mulai hati hati ngelangkah. Nah di sini ini nih. Jadi itu kan gelap ya, dan jalanan yang kita lewatin itu kayak pasir gitu. Eh gue salah langkah gitu, gue nge stuck. Mau ngelangkah naik bingung, pegangan bingung, tapi kaki gue udah mau merosot, udah gitu gelap juga kan. Nah akhirnya Diana yang ada dibelakang gue mendorong kaki gue jadi gue bisa ngelangkah naik. Haa terimakasih Diana :”)

Kita masih jalan terus sampai akhirnya kita sampe di pos 4 yaitu puncak menara. Kita ngga ngecamp di sini karena selain udah banyak tenda, kita mau jalan ke sanaan lagi biar besok pagi deket sampe kepuncak kenteng songo.

Karena kita udah pada keliatan capek dan laper, kita ngecamp di tempat yang ngga jauh dari pos 4 tadi. Bareng-bareng masang tenda abis itu kita masuk deh. Kayak biasa, kita nyalain kompor, buat susu coklat, masak nasi, masak sayur deh. Abis itu makan nyam nyam, langsung bobo nyenyak.

28 Desember 2013, hari Sabtu.
Pagi-paginya pas bangun gue ngga ada niatan buat ngeliat sunrise karena gue orangnya ngga kuat dingin. Pandini yang kuat banget sama dingin keluar. Dan ternyata, mataharinya ketutupan gunung, wahaha. Jahat ya gue malah seneng.

Setelah makan, kita rapih-rapih buat jalan ke puncak. Tenda dan tas segala macem kita tinggal, kita cuma bawa tas yang isinya beberapa botol minum, Diana bawa kamera, benda berharga kita bawa, dan yang paling penting yang kita bawa, semangat yang semakin membara. Yoi mamen.

Trek terakhir menuju puncak ini bener bener seru. Kanan-kiri kita jurang, lembah-lembah. Kita ngelewatin bebatuan, lari-larian ngelewati jalan yang rata dan menurun. Jadi, jalanannya itu berbukit-bukit dulu buat sampe kepuncak. Naik turun naik turun. Mendaki gunung lewati lembah gitu.

Yang paling seru pertama adalah pas kita harus ngelewati jalan yang lebarnya cuma buat satu kaki. Awalnya kita sempet ragu, ditakut-takutin Ka Endri gitu, katanya kalo jatoh ya lumayan, bawahnya batu. Ka Endri udah nyiapin tali, jadi kita bisa pilih mau lewat jalan yang kecil itu atau ditarik pake tali dari atas. 

Oke kita mikir lama banget. kita penasaran pengen nyoba tapi takut jatoh. Akhirnya.. kita ngga pake tali!! Kita mengerambat gitu pelukan tebing, ngikutin langkah kaki dan pegangan tangan yang di ajarin Ka Endri. Huff Alhamdulillah.. Pas udah bisa ngelewatin itu, kita tawa-tawa deh, girang gitu, yaa norak norak dikitlah.

Kemudian, yang paling seru kedua adalah pas kita ngelewatin jalan yang sebelah kanan gunung, sebelah kiri jurang yang dalem banget. Dan itu miring banget. Di depan gue plong langit dan awan-awan, jalannya muter gitu. Pas jalan, tangan kita megang semak semak di sebelah kanan, buat jaga jaga. Ka Endri ngingetin buat jangan ngeliat ke kiri, dan pas gue liat, berasa melayang men.

Abis itu masih ada yang seru lagi. Ini pas udah deket banget mau sampe puncak. Jadi gue jalannya di belakang kan sama Diana, nah pas udah sampe di tanjakan paling akhir, jalannya itu cuma pasir dan ngga ada pegangan. Gue diem lama banget buat mikir, ini harus ngelangkah kemana dan gimana kalo gue merosot. karena gue udah ngerasain merosot pas dibawah. Udah nettink duluan kan, yaudah akhirnya gue milih buat ngelewatin lewat batu gede yang ada di sebelah kiri. Alhamdulillah bisa. 

Abis itu masih ada lagi. Ini jalannya bener bener Cuma pasir yang agak lembab gitu. Kita di suruh ngerangkak sama Ka Endri. Yaudah, gue ngerangkak. Eh pas lima langkah lagi sampe puncak, gue ngga bisa gitu tiba-tiba. Ka Endri pun mengambilkan tali untuk menarik gue dari atas. Hahahaha ini lucu banget. gue nungguin tali padahal itu dikit lagi nyampe. Udah gitu pas di lemparin tali gue ngga ngerti gimana ngelilitinnya di badan gue. Sampe pengen nangis gilak. 

Eehhh nyampe deh di puncak, hehe Diana juga pake bantuan tali buat naik, sementara Pandini dan Ka Agit udah nyampe dari tadi.
Ini dia oleh-oleh dari Puncak:
Langit sejauh mata memandang.
Yoi mamen
Pemandangan puncak Merapi dari puncak Merbabu.
Ini namanya Kenteng Songo.
Tempat kita istirahat.
Jalan yang udah kita lewatin.

Alhamdulillah kita udah sampe puncak kenteng songo, abis sujud syukur kita foto foto sampe puas. Subhanallah deh pokoknya 360 derajat semua pemandangan asoy geboy. Setelah itu kita turun deh :’)
Yang putih putih itu kawah gunungnya.

Istirahat di bawah pohon.


Istirahat sambil puas puasin ngeliat pemandangan.
Pas turun, kita ngecamp dulu di pos bayangan 2. Perjalanan turun emang jauh lebih cepet karena turunnya merosot atau ngga lari. 

Tanggal 29 Desember 2013, hari minggu. 
Hari terakhir di Merbabu. Kita nyampe di basecamp sekitar jam satu. Abis itu kita turun naik ojek dan ngelanjutin naik bus sampe Sleman. Yabegitulah ketika kita ngerasa deket banget sama Alam dan Sang Pencipta, Subhanallaahh...

Terimakasih Merbabu, aku ingin ke sana lagi!

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...